Kadisbudpar Aceh dan Satgas Covid-19 Aceh Pantau Tempat Wisata

30

Cuti bersama akhir Oktober hingga November banyak dimanfaatkan masyarakat Aceh untuk berwisata, salah satunya di Pantai Pasir Putih Lhok Mee, Gampong Lamreh, Kecamatan Masjid Raya, Kabupaten Aceh Besar, Minggu (1/11/2020).

Wakil Ketua Satgas Covid-19 Aceh, Dyah Erti Idawati bersama Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Aceh Jamaluddin, dan Juru Bicara Satgas Covid-19 Aceh, serta Tim Satpol PP WH menyempatkan diri memantau langsung penerapan protokol kesehatan di tengah keramaian di tempat wisata.

Dyah mengatakan, pemantauan itu dilakukan untuk mengantisipasi terjadinya klaster baru penularan virus corona di tempat wisata. Sebab, selama libur panjang empat hari ini sejumlah tempat wisata kian dipadati oleh pengunjung.

“Oleh karena itulah, penerapan 3M, memakai masker, mencuci tangan, dan menjaga jarak harus diingatkan kepada pengunjung,” kata Dyah.

Dyah mengatakan, meningkatnya kunjungan wisatawan selama libur panjang ini juga patut disyukuri, sebab selama pandemi sektor wisata kian terpukul. Namun demikian, jalannya roda perekonomian juga harus diiringi dengan penerapan protokol kesehatan yang ketat agar masyarakat aman dari paparan Covid-19.

“Berdasarkan amatan kita, banyak dari pengunjung sudah sadar untuk memakai masker dan ini perlu terus kita ingatkan,”ujar Dyah.

Untuk mendukung penerapakan protokol kesehatan di tempat wisata, kata Dyah, pemerintah telah menyediakan sejumlah wastafel untuk mencuci tangan dan sejumlah baliho edukasi sebagai tanda pengingat.

“Setiap jengkal tanah Aceh begitu Indah, jadi kita tidak bisa untuk melarang masyarakat untuk tidak berkunjung menikmati tempat-tempat wisata, tapi upaya kita adalah terus mengedukasi dan mengingatkan masyarakat untuk patuh protokol kesehatan,”kata Dyah.

Dyah menuturkan, Pemerintah Aceh terus melakukan berbagai upaya pencegahan dan penanggulangan virus corona di Aceh. Ia berharap, setiap pengunjung di berbagai tempat wisata selalu disiplin menerapkan protokol kesehatan. Dengan demikian penyebaran virus corona dapat ditekan dengan lebih cepat.

Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Aceh, Jamaluddin, mengatakan, selama libur panjang sejumlah tempat wisata di Aceh mulai ramai dikunjungi masyarakat. Meskipun demikian, pihaknya tetap mewaspadai agar tidak timbulnya klaster baru penularan virus corona.

“Kami telah mengimbau pelaku usaha pariwisata untuk menerapkan protokol kesehatan. Artinya, jalannya kegiatan ekonomi harus dibarengi dengan protokol kesehatan, keduanya sama penting,”kata Jamal.

Selain mensosialisasikan pentingnya penerapan 3M, Satgas Covid-19 Aceh juga membagikan masker kepada para pengunjung yang tidak memakainya.